tata cara mandi wajib

Tata Cara Mandi Wajib

Posted on

Mandi wajib menurut syariat islam adalah menuangkan air keseluruh tubuh dengan cara tertentu untuk menghilangkan hadats besar.

Ada 5 hal yang menyebabkan kita harus mandi wajib, diantaranya mimpi basah, haid dan nifas, bersetubuh (jima), muallaf, dan kematian.

Tata cara mandi wajib yang benar sesuai sunnah memiliki tahapan tertentu, diantaranya sebagai berikut:

Niat Mandi Wajib

Dalam hadits dari ‘Umar bin Al Khattab, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ

“Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada niatnya.” (HR. Bukhari no. 1 dan Muslim no. 1907)

Pembeda mandi biasa dengan mandi wajib ada pada niatnya. Seperti yang dijelaskan oleh para ulama fungsi niat adalah untuk membedakan mana yang kebiasaaan dan mana yang ibadah.

Rukun Mandi Wajib

Pada hakikatnya mandi adalah menuangkan air keseluruh tubuh mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Dengan itu maka kamu telah suci.

Dalil yang menunjukkan bahwa hanya mengguyur seluruh badan dengan air itu merupakan rukun (fardhu) mandi dan bukan selainnya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Ummu Salamah. Ia mengatakan,

قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّى امْرَأَةٌ أَشُدُّ ضَفْرَ رَأْسِى فَأَنْقُضُهُ لِغُسْلِ الْجَنَابَةِ قَالَ « لاَ إِنَّمَا يَكْفِيكِ أَنْ تَحْثِى عَلَى رَأْسِكِ ثَلاَثَ حَثَيَاتٍ ثُمَّ تُفِيضِينَ عَلَيْكِ الْمَاءَ فَتَطْهُرِينَ ».

“Saya berkata, wahai Rasulullah, aku seorang wanita yang mengepang rambut kepalaku, apakah aku harus membuka kepangku ketika mandi junub?” Beliau bersabda, “Jangan (kamu buka). Cukuplah kamu mengguyur air pada kepalamu tiga kali, kemudian guyurlah yang lainnya dengan air, maka kamu telah suci.” (HR. Muslim no. 330)

Tata Cara Mandi Wajib Yang Sempurna

Selain mandi wajib dengan cara diatas, ada juga cara mandi wajib yang disunnahkan yang apabila dikerjakan maka akan membuat mandi wajib yang kita lakukan jadi lebih sempurna.

Dalil yang menjadi panduan kita untuk melakukan mandi wajib secara sempurna adalah hadits dari ‘Aisyah dan hadits dari Maimunah.

Hadits pertama:

عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنَ الْجَنَابَةِ بَدَأَ فَغَسَلَ يَدَيْهِ ، ثُمَّ يَتَوَضَّأُ كَمَا يَتَوَضَّأُ لِلصَّلاَةِ ، ثُمَّ يُدْخِلُ أَصَابِعَهُ فِى الْمَاءِ ، فَيُخَلِّلُ بِهَا أُصُولَ شَعَرِهِ ثُمَّ يَصُبُّ عَلَى رَأْسِهِ ثَلاَثَ غُرَفٍ بِيَدَيْهِ ، ثُمَّ يُفِيضُ الْمَاءَ عَلَى جِلْدِهِ كُلِّهِ

Dari ‘Aisyah, isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi junub, beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya. Kemudian beliau berwudhu sebagaimana wudhu untuk shalat. Lalu beliau memasukkan jari-jarinya ke dalam air, lalu menggosokkannya ke kulit kepalanya, kemudian menyiramkan air ke atas kepalanya dengan cidukan kedua telapak tangannya sebanyak tiga kali, kemudian beliau mengalirkan air ke seluruh kulitnya.” (HR. Bukhari no. 248 dan Muslim no. 316)

Hadits kedua:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَتْ مَيْمُونَةُ وَضَعْتُ لِرَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – مَاءً يَغْتَسِلُ بِهِ ، فَأَفْرَغَ عَلَى يَدَيْهِ ، فَغَسَلَهُمَا مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلاَثًا ، ثُمَّ أَفْرَغَ بِيَمِينِهِ عَلَى شِمَالِهِ ، فَغَسَلَ مَذَاكِيرَهُ ، ثُمَّ دَلَكَ يَدَهُ بِالأَرْضِ ، ثُمَّ مَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ ، ثُمَّ غَسَلَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ ثُمَّ غَسَلَ رَأْسَهُ ثَلاَثًا ، ثُمَّ أَفْرَغَ عَلَى جَسَدِهِ ، ثُمَّ تَنَحَّى مِنْ مَقَامِهِ فَغَسَلَ قَدَمَيْهِ

Dari Ibnu ‘Abbas berkata bahwa Maimunah mengatakan, “Aku pernah menyediakan air mandi untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu beliau menuangkan air pada kedua tangannya dan mencuci keduanya dua kali-dua kali atau tiga kali. Lalu dengan tangan kanannya beliau menuangkan air pada telapak tangan kirinya, kemudian beliau mencuci kemaluannya. Setelah itu beliau menggosokkan tangannya ke tanah. Kemudian beliau berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung. Lalu beliau membasuh muka dan kedua tangannya. Kemudian beliau membasuh kepalanya tiga kali dan mengguyur seluruh badannya. Setelah itu beliau bergeser dari posisi semula lalu mencuci kedua telapak kakinya (di tempat yang berbeda).” (HR. Bukhari no. 265 dan Muslim no. 317)

Dari dua hadits diatas bisa kita ambil kesimpulan bagaimana tata cara mandi wajib yang disunnahkan sebagai berikut:

  1. Mencuci tangan sebanyak tiga kali sebelum tangan dimasukan kedalam bejana atau sebelum kita mandi
  2. Membersihkan kotoran yang ada pada kemaluan dengan menggunakan tangan kiri
  3. Mencuci tangan yang sudah digunakan untuk membersihkan kemaluan tadi dengan menggosokan ke tanah atau dengan menggunakan sabun
  4. Berwudhu dengan wudhu yang sempurna seperti saat kita akan shalat

    Untuk kaki ketika wudhu, kapan harus dicuci?

    Dari kedua hadits diatas, bisa kita gunakan keduanya, bisa sesuai urutan wudhu atau bisa diakhirkan setelah mengguyur air keseluruh tubuh.
  5. Mengguyurkan air ke kepala sebanyak tiga kali hingga basah sampai ke pangkal rambut
  6. Mencuci kepala bagian kanan, kemudian kepala bagian kiri
  7. Menyela-nyela rambut dengan jari
  8. Mengguyurkan air keseluruh badan dimulai dari bagian kanan terlebih dahulu, kemudian badan sebelah kiri

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *